the joneses

Saturday, 20 August 2011

lubang anusku gatal

sedang berjalan terdengar aku nama
dipanggil orang.aku berpaling dan ramadhan
yang sedang berlalu pergi berkata-hari ini jika
ingin berkata benar,jangan pakai kopiah,hahaha-
ketawanya panjang berjurai bergema seperti suara
hantu di televisi. aku teruskan perjalanan yang menurut
banyak orang semakin dekat kepada mati. seperti mereka tahu
sedang belum pernah ada mayat yang pulang kerumah
selain diwayang dan cerita-ceriti rekaan puak yang makan
hasil dari khayal.selesai berjalan aku duduk dengan kaki ditanah
dan papan punggung terawangan. aku menadah tangan kalau
-kalau ada yang memberi.tiada, dan aku lihat dihujung
paling hujung ada kanak-kanak perempuan bertudung
cantik menjual takwin islami ditengah-tengah tahun masihi
dan dibeli orang sebagai tiket kesorga.aku bangun dan kusapu
punggung dalam seluar,orang keliling memandang jelek,
mungkin terlalu lama jari didalam seluar dalam atau
mungkin tanpa sedar aku mencium telunjuk setelah
mengaru lubang anus yang gatal.seribu mungkin sejuta mungkin
dan siapa aku untuk memaksa keliling dari hanya tahu simpati
dan marah-marah bila negeri yang majoriti muslim tidak
mampu berjanji dengan isi negeri betapa makanan yang
halal terpampang memang halal tidak diragui. selesai mengaru
atau mungkin juga setelah habis gatal lubang anus,aku teruskan
melangkah.tiada tujuan hanya mahu lihat apa yang ada dijalan
mana tahu kalau-kalau ada yang menarik hati atau menarikku
ketepi dan memberikan kerjatiup percuma.jangan ketawa kerana ini tanah seribu mungkin dan sejuta kalau. ada akhbar inggeris ditiup angin. antara nampak dan tidak aku terbaca tajuk besar;celaka melayu tangkap kritian,makan babi-lah engkau semua dibulan ramadhan.ignoran mereka.yang jahat itu melayu yang baik itu islam dan aku berdoa ignoran akan dimasukkan pun kedalam edisi kamus dewan tahun hadapan. lapanribu perkataan bahasa melayu itu katanya dari bahasa hindu apa salah lagi seribu perkataan kita pinjam dari bekas tuan.tanpa sedar aku rupanya telah sampai didepan pintu baitulmal. pintunya dari kaca bermutu kedap bunyi kalis peluru. assalamualaikoum,kataku pada pengawal pintu.misai nipisnya terangkat dan dahinya berkerut,mahu apa? tanya dia dari celah pintu kaca yang tidak dibuka kecuali sedikit sahaja. mahu minta wang,tuhan suruh datang,balas aku. isi borong,jawab dia sambil tersenyum. aku ambil dan mengira.ada tigabelas borang yang perlu aku penuhkan.dan aku perlu juga tandatangan dari tigabelas orang saksi yang berani bersumpah yang aku ini sungguh benar miskin dan melarat,gelandangan tetapi tidak keparat. aku ketuk lagi pintu kaca tebal itu. mahu apa lagi? tanya pengawal bermisai nipis.pinjam pen,kata aku.lubang anus tiba-tiba gatal lagi. ada cacing barangkali.

5 comments:

zizie ali said...

dalam kamus hamba, anus adalah nama lain bagi hidung. jadi, hambapun menghayati dan menikmati puisi(?) ini tanpa rasa loya...

cryclown said...

kalau bukan lubang hidung, maka batal lah sudah air solatnya. amin.

Mael Bandung said...

itu masalah cacing barangkali..

...............
OH! AURAT WANITA
BEBELAN 1/BEBELAN 2

ujang kutik @ ibrahim saleh said...

Mencium jari yang dicucuk ke anus,sebenarnya, kehendak naluri yang mustahil dikekang.

ibu.novi di.madura said...

Syukur Alhamdulillah di tahun ini Saya mendapatkan Rezeki yg berlimpah sebab sudah hampir 9 Tahun Saya bekerja di (SINGAPORE) tdk pernah menikmati hasil jeripaya saya karna Hutang keluarga Sangatlah banyak namun Akhirnya, saya bisa terlepas dari masalah Hutang Baik di bank maupun sama Majikan saya di Tahun yg penuh berkah ini,
Dan sekarang saya bisa pulang ke Indonesia dgn membawakan Modal buat Keluarga supaya usaha kami bisa di lanjutkan lagi,dan tak lupa saya ucapkan Terimah kasih banyak kepada MBAH SURYO karna Beliaulah yg tlah memberikan bantuan kepada kami melalui bantuan Nomor Togel jadi sayapun berhasil menang di pemasangan Nomor di SINGAPORE dan menang banyak
Jadi,Bagi Teman yg ada di group ini yg mempunyai masalah silahkan minta bantuan Sama MBAH SURYO dgn cara tlp di Nomor ;082-342-997-888 percaya ataupun tdk itu tergantung sama anda Namun inilah kisa nyata saya